Whatsapp on +821021186226

Follow Us

Top

Sambutan Kordinator Umum UT Korea

UT Korea: Ikhtiar Mempersiapkan Generasi Emas Indonesia di Tanah Rantau

Hari – hari ini keoptimisan, kewaspadaan dan kadang kepesimisan membaur dalam obrolan – obrolan mengenai kependudukan dan pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) di negara tercinta kita, Indonesia. Sebabnya bukan lain adalah puncak bonus demografi Indonesia yang sudah ada di depan mata. Seperti data – data yang ditunjukkan oleh Badan Pusat Statistika (BPS), Indonesia yang pada tahun 2016 memiliki populasi penduduk sebesar 258 juta jiwa dengan komposisi usia yang mendominasi adalah usia 15 -34 tahun, diprediksi akan mengalami puncak bonus demografi pada kisaran tahun 2025 – 2030. Bonus demografi yang berarti usia produktif (15 – 64 tahun) menjadi populasi terbanyak, menjadikan Indonesia harus waspada karena dengan jumlah usia produktif yang mendominasi akan bisa menghasilkan dampak sangat positif bagi pertumbuhan, perkembangan serta kemajuan Indonesia atau bisa jadi dampak sebaliknya. Usia produktif yang terarahkan, terlatih dan terdidik akan menjadikan kita siap menyambut puncak bonus demografi ini. Namun, apabila generasi ini tidak disiapkan maka ketimpangan, pengagguran dan kemerosotan pembangunan Indonesia sangat niscaya terjadi. Oleh karenanya segala upaya untuk menyiapkan generasi emas Indonesia adalah ikhtiar yang harus dilaksanakan, disegerakan dan dikerjakan secara bersama.

Universitas Terbuka (UT) Korea (Ut Korsel ) yang hadir sebagai salah satu ikhtiar untuk menyiapkan dan membekali generasi emas Indonesia di tanah rantau, pada tahun 2019 telah memasuki tahun ke-9. Artinya, setidaknya telah ada 5 angkatan yang berhasil lulus sebagai sarjana Strata satu (S1) dan kini telah mengambil peran di masyarkat sebagai bagian penggerak pembangunan Indonesia. Tercatat telah ada 141 lulusan UT korea yang terdiri dari 85 Mahasiswa Prodi Manajemen, 26 mahasiswa Prodi Komunikasi dan 30 mahasiswa Prodi Sastra Inggris yang kini telah tersebar di dunia kerja profesional, Pegawai Negeri Sipil (PNS), wirausaha bahkan ada diantaranya mampu melanjutkan pendidikan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Sebuah pencapaian yang dapat dijadikan parameter bahwa ikhtiar – ikhtiar yang dilakukan UT Korea selama ini telah memberikan dampak positif dan menjadi gambaran betapa efektifnya komunitas ini berjalan.

Dinamika perjalanan UT Korea hingga diusianya yang ke-9 tahun adalah sebuah perjuangan yang telah menorehkan rentetan angka – angka statistik. Tercatat 1300-an mahasiswa telah bergabung dengan UT Korea semenjak pertama kali didirikannya komunitas ini, dengan rata – rata 300-an mahasiswa aktif setiap semesternya. Dengan keterlibatan 40-an Mahasiswa Indonesia (yang sedang menempuh pendidikan S2 dan/atau S3) sebagai Tutor (pengajar) per semesternya, UT Korea mencoba terus memberikan layanan yang terbaik bagi para mahasiswa dalam menjalankan proses Tutorial Tatap Muka (TTM) dan Tutorial Tatap Online (TTO). Pun sistem komputerisasi atau biasa kami sebut Tutorial Online (TutOn) juga telah lama hadir sebagai penunjang kegiatan belajar mengajar. Berbagai macam aktivitas ekstrakulikuler seperti pelatihan kewirausahaan, pelatihan jurnalistik, pelatihan komputer, organisasi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM), Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Sablon dan lain – lainnya juga telah menjadi bagian dalam pengembangan soft skill mahasiswa. Oleh karenanya dengan segala aktivitas pendidikan dan pengembangan kapasitas diri yang ada di UT korea, tak aneh jika jumlah mahasiswa UT Korea yang hanya 1% jika dibandingkan dengan total Pekerja Migran Indonesia (PMI) di Korea, yang berjumlah sekitar 36.000 orang, mampu menjadi motor penggerak di berbagai komunitas WNI di Korea seperti mushollah – musholah dan paguyuban – paguyuban daerah. Fakta ini semakin mempertegas output dari UT Korea yang bervisi menciptakan SDM yang Berkarya dan Berpendidikan.

Percepapatan dan Peningkatan Kualitas Serta Kuantitas Civitas Akademika UT Korea

Jika usia 9 tahun kita analogikan dengan usia anak manusia, maka usia 9 tahun adalah saat dimana secara fisik kita sudah semakin kuat dan sudah mulai mampu memiliki jangakauan pergaulan yang lebih luas, rasa pecaya diri yang lebih tinggi serta mulai diajarkannya tanggung jawab – tanggung jawab yang lebih besar oleh orang – orang di sekitar kita. Oleh karenanya, saat ini adalah saat yang tepat untuk UT Korea semakin meningkatkan sinergitas dengan berbagai unsur, mengambil peran lebih banyak dalam ikhtiar berkontribusi mengembangkan SDM Indonesia di Korea dan harus semakin matang menyiapkan lulusan – lulusannya agar memiliki daya saing dan daya juang yang lebih baik. Program – program kebaikan untuk mewujudkan itu semua, telah dirancang oleh kawan – kawan pengurus, ketersediaan fasilitas pendukung telah juga disiapkan oleh elemen – elemen terkait. Maka usaha kita bersamalah yang akan menentukan keberhasilan perkembangan UT Korea pada hari ini dan masa yang akan datang.

Jika kami boleh meminjam istilah dari pendahulu kami di kepengurusan UT Korea, UT Korea adalah sebuah prasasti kebaikan. Prasasti yang telah ditancapkan dan dikembangkan secara bahu – membahu hingga hari ini oleh berbagai unsur, mulai dari: Mahasiswa melalui PERPIKA (Persatuan Pelajar Indonesia di Korea) , Pemerintah melalui KBRI, Unit Program Belajar Jarak Jauh- Luar Negeri (UPBJJ-LN) UT di Jakarta dan tentunya para Warga Negara Indonesia (WNI) lainnya yang tergabung dalam komunitas paguyuban daerah, Indonesian Community Center (ICC), Keluarga Muslim Indonesia (KMI) dan lain – lainnya. Maka amanah yang kami laksanakan hari ini adalah amanah yang tak akan mungkin bisa dijalankan tanpa ada bantuan dan sinergi dari semua unsur yang ada di Korea maupun di Indonesia.

Terimakasih kami ucapkan kepada seluruh Rekan – Rekan Pengurus dan Para Tutor baik yang sedang memikul amanah ini maupun yang telah purna tugas, baik yang masih berada di Korea maupun telah kembali ke Indonesia. Terlebih kami mewakili civitas akademika UT Korea menyampaikan apresiasi tertinggi kami kepada para Koordinator Umum yakni Hadi Teguh Yudistira ( 2011 – 2013 ), Zulfikar Yurnaidi ( 2013 – 2014), Zico Alaia ( 2014 – 2016) dan Syarif Hidayat (2016 – 2018) atas pengabdiannya untuk menanamkan pondasi dan mengembangkan prasasti kebaikan kita bersama di Bumi Korea ini. Terakhir kami mohon doa semoga perjalanan UT korea di usianya yang telah 9 tahun ini akan semakin berkembang, meningkat dan melejit kualitas dan kuantitasnya serta sanggup terus menjadi komunitas yang memunculkan benih – benih kebaikan sebagai ikhtiar menyiapkan SDM Indonesia yang lebih baik di masa yang akan datang